Alur Prosedur Rekam Medis

Menurut Bambang Shofari dalam bukunya yang berjudul Pengantar Sistem Rekam Kesehatan (PSRK) tahun edisi 1998 prosedur dan alur rekam medis pada masing-masing pelayanan kesehatan yaitu :

1. Tempat Pendaftaran Pasien Rawat Jalan (TPPRJ)

TPPRJ atau lebih dikenal dengan sebutan tempat pendaftaran, merupakan tempat dimana antara pasien dengan petugas rumah sakit melakukan kontak yang pertama kali.

Diskripsi atau gambaran kegiatan pokok di Tempat Pendaftaran Pasien Rawat Jalan (TPPRJ)

a. Sebelum tempat pendaftaran dibuka perlu disiapkan :

1) Kartu Indeks Utama Pasien (KIUP)

2) Kartu Identitas Berobat (KIB)

3) Dokumen Rekam Medis

4) Buku register

5) Tracer

6) Buku Ekspedisi

b. Setelah tempat pendaftaran dibuka :

1) Petugas pendaftaran menerima pendaftaran pasien dan perlu memastikan terlebih dulu, apakah pasien pernah berobat di rumah sakit ini apa belum. Apabila sudah diminta menunjukkan KIBnya kemudian digunakan untuk mencari dokumen rekam medis yang lama. Apabila KIB pasien tertinggal di rumah, tanyakan nama dan alamatnya untuk dicari nomor rekam medis pada komputer atau KIUP, kemudian dicatat nama dan nomor rekam medis di tracer. Bila belum pernah berobat, tanyakan identitas pasien untuk dibuatkan KIB dan diberi nomor rekam medis.

2) Simpan KIUP secara rapi berdasarkan abjad.

3) Tanyakan keluhan utama pasien, berobat atau ke poliklinik mana. Bila sudah diketahui poliklinik mana yang dituju, pasien membayar jasa pelayanan rawat jalan, kemudian mencari poliklinik yang dituju.

4) Catat identitas pasien di buku register TPPRJ.

5) Berikan tracer pada filing bila kita mengambil dokumen rekam medis.

6) Menerima dokumen rekam medis lama dari bagian filing, dengan menggunakan tanda penerima.

7) Melayani pengguna ASKES dengan menggunakan sistem yang telah ditetapkan pengguna ASKES.

8) Membuat laporan harian yang berisi tentang informasi yang dihasilkan hari ini.

2. Instalasi Rawat Jalan (IRJ) atau Unit Rawat Jalan (URJ)

Instalasi rawat jalan atau unit rawat jalan atau poliklinik, merupakan tempat pelayanan pasien yang berobat rawat jalan sebagai pintu pertama apakah pasien tersebut menginap atau tidak, atau perlu dirujuk ketempat pelayanan kesehatan lainnya. Poliklinik dibuka pukul 13.00 s.d pukul 19.00 WIB, dan apabila masih ada pasien, dilakukan tindakan di UGD yang dibuka 24 jam. Deskripsi pokok kegiatan IRJ atau URJ sebagai berikut :

a. Sebelum poliklinik dibuka, petugas menyiapkan formulir rekam medis dan catatan kelengkapan dokumen rekam medis.

b. Merima dokumen rekam medis dari TPPRJ dengan menandatangani buku ekspedisi.

c. Mengontrol pembayaran jasa pelayanan rawat jalan yang dibawa oleh pasien dan dicatat dibuku register.

d. Memanggil pasien berurutan agar tidak terjadi antrian yang memanjang.

e. Melakukan anamnesa, pemeriksaan, tindakan dan terapi, serta mencatatnya ke dalam dokumen rekam medis oleh petugas rekam medis dan paramedis serta menandatanganinya.

f. Memberikan keterangan tentang penyakit kepada pasien.

g. Apabila perlu dirawat, buatlah surat admission note kemudian dibawa ke TPPRI.

h. Apabila diperlukan membuat surat keterangan sakit atau sehat, dan surat keterangan kematian.

i. Mencatat identitas pasien pada buku register unit rawat jalan.

j. Setelah selesai pelayanan, maka yang dilakukan adalah :

1) Membuat sensus harian rawat jalan yang diserahkan ke URM beserta dokumen rekam medisnya.

2) Mengembalikan dokumen rekam medis ke URM dengan buku ekspedisi.

3) Mencocokkan pembayaran jasa antara bukti pembayaran pasien dengan catatan di kasir.

3. Unit Gawat Darurat (UGD)

UGD merupakan tempat pelayanan di rumah sakit yang melayani pasien selama 24 jam setiap hari, untuk melayani pasien yang mengalami keadaan yang gawat darurat. Karena kecepatan dan ketepatan pelayanan medis, maka seringkali dikatakan bahwa UGD merupakan “Jendela Mutu Pelayanan Medis” rumah sakit.

Diskripsi kegiatan pokok UGD antara lain:

a. Menyiapkan dokumen rekam medis UGD dan formulir sebagai kelengkapan yaitu :

1) Surat permintaan pemeriksaan penunjang.

2) Surat perintah dirawat.

3) Surat pengantar rujukan.

4) Surat jawaban rujukan.

5) Surat keterangan sakit.

6) Surat keterangan kematian.

7) Visum et revertum.

b. Menerima dokumen rekam medis dari unit rekam medis yang diterima dari TPPRJ.

c. Melakukan anamnesa, pemeriksaan, tindakan dan terapi, kemudian dicatat dalam dokumen rekam medis.

d. Apabila perlu dirawat inap, buatlah surat peintah dirawat (admission note).

e. Dengan membawa admission note dan dokumen rekam medis, pasien diantar oleh petugas ke TPPRI.

f. Membuat pengantar pembayaran tindakan jasa UGD kemudian diserahkan kepada pengantar atau keluarga pasien untuk membayar ke kasir.

g. Membuat surat keterangan sehat atau sakit, dan surat kematian.

h. Mencatat identitas pasien dan nomor rekam medis ke dalam buku register UGD.

i. Setelah selesai pelayanan UGD melakukan kegiatan antara lain :

1) Membuat sensus harian UGD yang kemudian diserahkan ke URM.

2) Mengembalikan dokumen rekam medis ke URM dengan buku ekspedisi.

3) Menjumlahkan pembayaran jasa pelayanan UGD dan jasa tindakan UGD berdasarkan bukti pembayaran dan catatan kasir.

j. Membuat informed consent dan bila perlu dilakukan secara tertulis.

k. Melayani permintaan visum et repertum oleh polisi.

l. Membuat ringkasan penyakit.

4. Tempat Pendaftaran Pasien Rawat Inap (TPPRI)

TPPRI atau administration office merupakan tempat dimana pengaturan pasien rawat inap dilakukan, sehingga informasi lokasi ruangan (bangsal) pasien yang dirawat inap dapat diperoleh disini. Pasien yang akan dirawat inap berasal dari IRJ, dan UGD. Tetapi TPPRI juga menerima pasien rujukan dari rumah sakit lain sehingga harus dibuka 24 jam.

Diskripsi kegiatan pokok di TPPRI antara lain :

a. Setiap saat petugas menanyakan penggunaan tempat tidur kepada petugas unit rawat inap untuk dibuat sensus harian.

b. Menyediakan dokumen rekam medis untuk rawat inap sesuai dengan spesialisnya. Dokumen rekam medisnya antara lain :

1) Register rawat inap.

2) Dokumen rekam medis rawat inap lengkap sesuai dengan bangsal masing-masing.

3) Surat persetujuan rawat inap.

4) Kartu tunggu pasien rawat inap.

5) Apabila menerima pasien langsung, perlu disediakan KIB dan KIUP.

6) Data penyakit yang harus segera dilaporkan ke Dati II.

c. Menerima pasien rawat inap berdasarkan admission note.

d. Mencatat identitas pasien rawat inap pada dokumen rekam medis.

e. Memesankan ruangan bagi pasien rawat inap ke bangsal rawat inap.

f. Menulis nomor rekam medis pada tracer untuk diserahkan ke unit rekam medis di bagian filing.

g. Membuat KIB dan KIUP pasien.

h. Mencatat buku register rawat inap.

i. Jika rumah sakit mengizinkan pasien ditunggu, membuat kartu tunggu kemudian diserahkan kepada keluarga pasien.

j. Mendistribusikan dokumen rekam medis dan mengantar pasien ke bangsalnya.

k. Mencatat nama-nama pasien yang menggunakan tempat tidur.

5. Unit Rawat Inap (URI)

Unit rawat inap atau sering disebut bangsal perawatan atau ruang perawatan merupakan inti kegiatan (cor busness) rumah sakit. Bangsal URI biasanya diberi nama bangsal yang berlainan satu dengan yang lainnya oleh pimpinan rumah sakit guna memudahkan perbedaan ruangan. Disetiap bangsal memiliki sejumlah tempat tidur. Sedangkan pasien yang dirawat disini terdiri dari pasien yang berkemampuan membayar pelayanan rawat inap yang berbeda-beda, oleh karena itu URI dibedakan pula atas kelas perawatan. Dan diskripsi kegiatan pokok URI antara lain :

a. Setiap hari memberitahukan ke TPPRI perihal nama-nama pasien yang rawat inap, pasien pindahan dan pasien yang dipindahkan serta jumlah tempat tidur yang belum dipakai.

b. Menerima admission note dan dokumen rekam medis rawat jalan atau gawat darurat dan dokumen rekam medis rawat inap yang diantar oleh petugas pengantar pasien dari IRJ, IGD atau TPPRI.

c. Mencatat dan mengisi dokumen rekam medis RI dengan lengkap dari hasil pemeriksaan, terapi, tindakan yang dilakukan oleh dokter atau perawat kepada pasien dan ditandatangani oleh dokter atau paramedis yang bertanggung jawab.

d. Membuat surat pengantar pemeriksaan penunjang.

e. Meletakkan hasil pemeriksaan penunjang pada dokumen rekam medis rawat inap.

f. Memutuskan apakah perlu dioperasi, atau dirawat intensif atau kasus persalinan, kemudian siapkan dokumen rekam medis dan diserahkan dengan tanda terima.

g. Membuat informed consent oleh dokter atau paramedis, bila perlu dilakuakn bukti tertulis yang ditandatangani oleh keluarga pasien bila pasien harus menjalani operasi.

h. Membuat jawaban rujukan kepada dokter yang merujuk.

i. Membuat keterangan pasien pulang paksa atau Atas Permintaan Sendiri (APS), yang ditandatangani pasien atau keluarga.

j. Membuat surat keterangan sakit atau sehat, kematian, dan kelahiran bagi pasien yang boleh dinyatakan pulang.

k. Membuat laporan individual pasien.

l. Membuat sensus harian rawat inap sesuai ketentuan yang berlaku.

m. Membuat ringkasan penyakit rawat inap.

6. Assembling dan Filing

Diskripsi kegiatan pokoknya adalah :

a. Assembling

1) Menyiapkan dokumen rekam medis yang baru dan kelengkapan formulir didalamnya untuk keperluan unit yang membutuhkan.

2) Mencatat segala penggunaan dokumen rekam medis kedalam buku kendali.

3) Mengalokasikan No. RM dan memberi tahu ke TPPRJ dan UGD.

4) Mengendalikan penggunaan nomor rekam medis agar tidak terjadi duplikasi dalam penggunaan nomor rekam medis.

5) Mencatat penggunaan nomor rekam medis kedalam buku penggunaan rekam medis.

6) Menerima pengembalian dokumen rekam medis dan sensus harian dari unit pelayanan rekam medis.

7) Mencocokkan jumlah dokumen dengan jumlah pasien.

8) Meneliti kelengkapan isi dokumen.

b. Filing

1) Menerima dokumen rekam medis dari urusan coding indeksing dengan buku ekspedisi.

2) Simpan berdasarkan metode angka secara berurutan.

3) Apabila dokumen lama diambil, maka cara pengembaliannya menggunakan tracer dan mencatat setiap penggunaan dokumen rekam medis.

4) Menyiapkan dokumen rekam medis bagi pasien dengan perjanjian yang diperoleh informasinya dari TPPRJ dan TPPRI.

5) Mengekspedisi peminjaman dokumen rekam medis.

6) Melakukan retensi dokumen rekam medis secara periodik dan memisahkan dokumen aktif dan non aktif.

7) Mengusulkan pemusnahan dokumen rekam medis kepada Komite rekam medis.

7. Coding, Indeksing dan Reporting

Fungsi pengkode rekam medis bertanggung jawab terhadap penemuan dan penulisan kode penyakit, dan operasi yang tertulis pada dokumen rekam medis berdasarkan kode yang telah ditetapkan pada ICD-X dan ICOPIM. Nomor kode tersebut berfungsi untuk pengindeksan yang diperlukan dalam pengolahan data yang dikelompokkan berdasarkan indeks tersebut sebagai awal dari analisis data yang dilaksanakan oleh fungsi pelaporan (reporting). Diskripsi kegiatan pokoknya adalah :

a. Menerima dokumen rekam medis dan fungsi assembling dengan buku ekspedisi.

b. Menulis kode diagnosis atau penyakit, tindakan atau operasi, dokter yang merawat dan kematian di dokumen rekam medis dan kartu kendali.

c. Memisahkan dokumen rekam medis dengan buku kartu kendali dan menyerahkan dokumen rekam medis ke bagian filing dengan menggunakan buku ekspedisi, sementara kartu kendali digunakan untuk indeks.

d. Mencatat indeks penyakit, indeks operasi, indeks dokter dan kematian di kartu indeks masing-masing jenis penyakit, jenis operasi, nama dokter dan sebab-sebab kematian.

e. Menyusun indeks penyakit, operasi, kematian dan dokter, pada rak penyimpanan indeks secara alfabetis.
Melaksanakan pelaporan (reporting) dari RL1, RL2a, RL2b, RL2a1, RL2b1, RL2c, RL3, RL4, RL5 dan RL6.

Cinta

 Ada hal yang selalu membuat hati ku ini seringkali gelisah, tapi karena berbagai macam kegiatan aktivitas yang cukup rumayan banyak akhirnya aku dapat meminimalisir perasaan yang selama ini aku pendam, sering kali aku merasa ada yang kurang dan ada yang membuat hatiku selama ini aneh dan kadang membuatku menjadi orang yang merindukan seseorang yang selama ini ada di dalam hatiku, aku hanya bisa berdoa kepada Allah, ya Allah berikanlah hamba ini kekuatan untuk meraih ridhmu ya Allah, sesungguhnya hanyalah datang darimu lah ya Allah cinta itu datang. dan cinta yang abadi itu hanya milikmu. karena engkaulah ya Allah pemilik semua yang ada di alam semesta ini, dan hanya kepada_Mu lah semuanya kembali. Alhamdulillah aku sampai saat ini masih merasakan cinta yang luarbiasa yang masih di berikan oleh Allah Melalui kedua orang tua ku, terutama kepada ibuku yang selalu memberikan bimbingan kepadaku, yang selalu memberikan pengarahan, semangat, dorongan dikala aku sedang sedih, dikala aku sedang patah semangat, agar aku tetap semangat untuk menjalani kehidupan di dunia ini, aku sangat sayang padamu ibu, tidak ada yang sanggup mengganti kebaikanmu didunia ini, aku hanya bisa berdoa kepamu ya Allah berikanlah kasih sayangmu ya Allah sebagaimana kedua orang tua kami menyayangi kami, berikanlah rizki yang melimpah, dan hamba mohon agar aku bisa menjadi anak yang berbakti kepada kedua orangtua kami. bisa membahagiakan kedua orangtua.

terkadang aku masih merasa ada yang membuat aku gelisah, ada yang membuat ku selalu memikirkan hal itu yang
Memang menyakitkan ketika kita mencintai seseorang, namun ia tak membalasnya, tetapi yang lebih menyakitkan adalah ketika kita mencintai seseorang dan kita tidak pernah dapat menemukan keberanian untuk mengungkapkan perasaan kita padanya. Sebuah hal yang menyedihkan dalam hidup ketika kita bertemu dengan seseorang, yang sangat berarti bagi kita, hanya untuk mengetahui pada akhirnya seseorang tersebut tidak ditakdirkan untuk bersama kita, sehingga kita harus dengan berat hati membiarkannya pergi dan berlalu. Teman terbaik adalah teman dimana ketika kita duduk bersama disebuah ayunan, tanpa ada ucapan sekatapun, dan ketika harus berpisah dengannnya, terasa seolah hal tersebut merupakan percakapan paling menyenangkan yang pernah dilakukan bersama. Adalah benar bahwa kita takkan pernah tahu apa yang telah kita dapatkan hingga kita kehilangannya. Tetapi adalah benar juga, ketika kita tidak tahu apa yang telah hilang hingga hal tersebut menghampiri kita.Impikan saja apa yang ingin kita impikan, pergi saja kemanapun kita ingin pergi, jadilah sebagai sosok yang kita inginkan, karena kita hanya memiliki satu buah kehidupan dan satu buah kesempatan untuk dapat melakukan semua hal yang kita inginkan.Letakkan diri kita sebagai layaknya orang lain, jika kita merasa hal yang kita lakukan akan menyakiti diri kita, hal tersebut mungkin akan menyakiti yang lain pula.Kata-kata yang terucap tanpa perhitungan mungkin akan menyulut perselisihan, perkataan yang kejam dapat menghancurkan kehidupan, sebuah kata yang tak tepat mungkin juga mampu menambah beban batin seseorang, dan… sebuah kata yang penuh cinta kasih mungkin dapat menyembuhkan dan memberikan berkah.Orang yang paling bahagia adalah orang yang tidak merasa selalu membutuhkan semua hal terbaik, mereka hanya berfikir bagaimana mencipta semua hal menjadi terbaik bagi mereka, yang berlalu dalam hidupnya.Cinta dimulai dengan sebuah senyum, kemudian tumbuh dengan sebuah kecupan, dan berakhir dengan air mata. Ketika kita dilahirkan, kita menangis begitu kerasnya, sementara orang-orang disekeliling kita tersenyum bahagia. Ketika kita menanggalkan hidup maka, kita adalah pihak yang tersenyum begitu bahagia… sementara orang disekeliling kita menangis.
Ya Allah Sesengguhnya cinta yang abadi itu hanya datang darimu ya Allah, berikanlah petunjuk jalan yang lurus dan jalan yang engkau ridhoi, hanya kepadamu kami memohon, dan hanya kepadamu-lah ya Allah kami memohon pertolongan. serta tidak ada daya dan upanya melainkan hanya dariMu ya Allah.amin
The Best Mint adit

 

 

Assalamu’alaikum.Wr.Wb

Welcome to WordPress.com. This is your first post. Edit or delete it and start blogging!